29 C
Medan
Friday, February 23, 2024
spot_img
spot_img

Antisipasi Dini, Dishub Binjai Pasang Rambu Sementara di Jalan Umar Baki

BINJAI, SUMUTPOS.CO – Dinas Perhubungan Kota Binjai melakukan antisipasi dini dengan memasang rambu sementara pada sejumlah titik di ruas Jalan Umar Baki, Kelurahan Payaroba, Binjai Barat. Ini dilakukan menyikapi atensi dari Wali Kota Binjai, Amir Hamzah kepada Dishub untuk memasang rambu setelah ruas jalan tersebut selesai diperbaiki.

Pantauan wartawan, ruas Jalan Umar Baki, Kelurahan Payaroba, Binjai Barat, hampir tuntas diperbaiki. Namun perbaikannya tidak seutuhnya dilakukan beton rigid sepanjang 2 kilometer.

“Atensi dari Pak Wali Kota Binjai untuk melakukan pemasangan rambu di titik yang rawan kecelakaan. Karena tidak ada rambu-rambu, dan berpotensi mengakibatkan kecelakaan. Sekitar bulan lalu, kami sudah membuat di pinggir-pinggir jalan yang intensitas (kecelakaan) tinggi, sudah kami pasang besi-besi beberapa potong bagian, kami buat dishub line (garis dishub) juga,” ujar Kepala Bidang Pengembangan dan Keselamatan Dishub Binjai, Roy Simanjuntak, Selasa (26/9/2023).

Namun, dia menyayangkan, pemasangan besi yang dilengkapi garis dishub ini tidak dijaga bersama. Artinya, ada oknum yang tidak bertanggung jawab melakukan perusakan.

“Kami sudah berupaya maksimal tapi tidak dijaga bersama. Bentuk kepedulian kami melakukan pemasangan ini tapi hilang dan begitupun kami buat lagi untuk sementara dengan bambu,” kata Roy.

“Daripada menjadi pusat perhatian, kami ganti bambu jadinya dari besi yang hilang, untuk memberi tanda agar dapat dilihat masyarakat dan berhati-hati,” sambungnya.

Menurutnya, pemasangan rambu ini hanya sementara. Tidak ada dianggarkan oleh APBD Kota Binjai.

Soalnya, kondisi keuangan Pemko Binjai juga tengah defisit. “Pemasangan rambu sementara ini atas inisiatif kami untuk memberi pelayanan prima kepada masyarakat supaya berhati-hati,” ujarnya.

Adapun titik pemasangan rambu sementara ini di persimpangan Jalan Umar Baki-Jalan Ismail, Tikungan Kelurahan Limau Sundai, Tikungan Puskesmas dan Tikungan Kelurahan Payaroba. “Setiap tikungan yang membahayakan dan beram jalan juga terlalu tinggi dari tepi jalan, sehingga sopir gak nampak dan berpotensi truk terbalik atau kecelakaan tunggal. Peristiwa seperti ini sudah sering terjadi, makanya dipasang rambu sementara,” urai dia.

Kedepannya, kata dia, Dishub Binjai akan melengkapi rambu tersebut dengan yang lebih kokoh dan nyaman dilihat masyarakat. Juga tak ketinggalan rambu kelengkapan lainnya agar masyarakat lebih berhati-hati dalam berkendara.

“Kalau sudah ada anggaran kita, pasti kita buat yang lebih baik seperti guardrail,” pungkasnya. (ted/ram)

BINJAI, SUMUTPOS.CO – Dinas Perhubungan Kota Binjai melakukan antisipasi dini dengan memasang rambu sementara pada sejumlah titik di ruas Jalan Umar Baki, Kelurahan Payaroba, Binjai Barat. Ini dilakukan menyikapi atensi dari Wali Kota Binjai, Amir Hamzah kepada Dishub untuk memasang rambu setelah ruas jalan tersebut selesai diperbaiki.

Pantauan wartawan, ruas Jalan Umar Baki, Kelurahan Payaroba, Binjai Barat, hampir tuntas diperbaiki. Namun perbaikannya tidak seutuhnya dilakukan beton rigid sepanjang 2 kilometer.

“Atensi dari Pak Wali Kota Binjai untuk melakukan pemasangan rambu di titik yang rawan kecelakaan. Karena tidak ada rambu-rambu, dan berpotensi mengakibatkan kecelakaan. Sekitar bulan lalu, kami sudah membuat di pinggir-pinggir jalan yang intensitas (kecelakaan) tinggi, sudah kami pasang besi-besi beberapa potong bagian, kami buat dishub line (garis dishub) juga,” ujar Kepala Bidang Pengembangan dan Keselamatan Dishub Binjai, Roy Simanjuntak, Selasa (26/9/2023).

Namun, dia menyayangkan, pemasangan besi yang dilengkapi garis dishub ini tidak dijaga bersama. Artinya, ada oknum yang tidak bertanggung jawab melakukan perusakan.

“Kami sudah berupaya maksimal tapi tidak dijaga bersama. Bentuk kepedulian kami melakukan pemasangan ini tapi hilang dan begitupun kami buat lagi untuk sementara dengan bambu,” kata Roy.

“Daripada menjadi pusat perhatian, kami ganti bambu jadinya dari besi yang hilang, untuk memberi tanda agar dapat dilihat masyarakat dan berhati-hati,” sambungnya.

Menurutnya, pemasangan rambu ini hanya sementara. Tidak ada dianggarkan oleh APBD Kota Binjai.

Soalnya, kondisi keuangan Pemko Binjai juga tengah defisit. “Pemasangan rambu sementara ini atas inisiatif kami untuk memberi pelayanan prima kepada masyarakat supaya berhati-hati,” ujarnya.

Adapun titik pemasangan rambu sementara ini di persimpangan Jalan Umar Baki-Jalan Ismail, Tikungan Kelurahan Limau Sundai, Tikungan Puskesmas dan Tikungan Kelurahan Payaroba. “Setiap tikungan yang membahayakan dan beram jalan juga terlalu tinggi dari tepi jalan, sehingga sopir gak nampak dan berpotensi truk terbalik atau kecelakaan tunggal. Peristiwa seperti ini sudah sering terjadi, makanya dipasang rambu sementara,” urai dia.

Kedepannya, kata dia, Dishub Binjai akan melengkapi rambu tersebut dengan yang lebih kokoh dan nyaman dilihat masyarakat. Juga tak ketinggalan rambu kelengkapan lainnya agar masyarakat lebih berhati-hati dalam berkendara.

“Kalau sudah ada anggaran kita, pasti kita buat yang lebih baik seperti guardrail,” pungkasnya. (ted/ram)

spot_img

Artikel Terkait

spot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Read

Artikel Terbaru

/