30 C
Medan
Wednesday, February 28, 2024
spot_img
spot_img

Tak Terima Dibilang Mandul di Medsos, Korban ITE Minta Hakim PT Medan Perberat Hukuman Siti Sofiah

MEDAN, SUMUTPOS.CO – Nuraisyah Harahap sangat keberatan dengan hukuman percobaan yang dijatuhkan oleh majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Madina terhadap terdakwa Siti Sofiah. Wanita yang akrab disapa Bebi ini berharap agar Pengadilan Tinggi (PT) Medan memperberat hukuman terhadap Siti Sofiah.

“Saya sangat keberatan dengan hukuman percobaan terhadap Siti Sofiah. Saya sakit hati, terhina dengan ucapan Siti Sofiah di Facebook. Saya harap hukumannya maksimal di PT Medan,” ujar Bebi di Sekretariatan Forum Wartawan Hukum (Forwakum) Sumatera Utara, Senin (27/11/2023).

Dia tak terima dengan putusan percobaan itu, lantaran Siti Sofiah telah terbukti melanggar UU Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). Apalagi, saksi ahli di persidangan juga menguatkan laporannya bahwa Siti Sofiah terbukti mencemarkan nama baiknya.

“Saya minta bantuan hukum ke Forwakum Sumut atas ketidakadilan majelis hakim PN Madina,” cetus Bebi. Bebi juga berharap agar Siti Sofiah segera ditahan. “Sudah tidak ada keadilan buat saya. Siapa yang mau dibilang mandul. Putusannya cuma percobaan, jadi semua orang bisa mudah nanti membuat kata-kata penghinaan di media sosial,” tandasnya.

Untuk itu, Bebi memohon perlindungan hukum ke Forwakum Sumut untuk membantunya menuntut keadilan. Bebi juga berencana akan melaporkan majelis hakim PN Madina yang menangani perkaranya yakni Arief Yudiarto selaku hakim ketua, Norman Juntua selaku hakim anggota dan Qisthi Widyastuti selaku hakim anggota ke Komisi Yudisial serta Hakim Pengawas.

Terpisah, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Leo Karnando Caniago mengaku telah mengajukan banding terhadap putusan tersebut. “Besok (Selasa) saya kirim memori bandingnya bang. Di persidangan saya juga sudah bilang banding,” cetus Leo.

Sebelumnya, terdakwa Siti Sofiah dituntut pidana penjara selama 1 tahun 3 bulan dan denda sebesar Rp50 juta, subsider 2 bulan kurungan. Pada 22 November 2023, Siti Sofiah dihukum pidana penjara selama 3 bulan dengan masa percobaan selama 6 bulan.

Siti Sofiah terbukti melanggar Pasal 27 ayat (3) sebagaimana dalam dakwaan tunggal melanggar Pasal 45 ayat (3) jo Pasal 27 ayat (3) UU RI No 19 Tahun 2016 Tentang Perubahan Atas UU RI No 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Dalam dakwaan JPU Leo Karnando Caniago, bahwa sekitar tahun 2017, terdakwa Siti Sofiah membuat sebuah akun Facebook atas nama Sofiah Tanjung. Pada Sabtu tanggal 24 Oktober 2020 sekira pukul 13.00 wib ketika saat terdakwa di Pesta Pernikahan, Jalan Istikomah Kecamatan Panyabungan 2 Kabupaten Mandailing Natal, terdakwa dengan sengaja dan tanpa hak telah mendistribusikan atau mentransmisikan atau membuat dapat diaksesnya Informasi atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan penghinaan atau pencemaran nama baik terhadap Nuraisyah Harahap.

Terdakwa mengomentari postingan di akun Facebook atas nama Aminah Lubis Inah sambil menandai/mentag atas nama Beby Aisyah milik Nuraisyah Harahap dengan tulisan/kalimat “Sok paten kali kau nggak tau diri kau aja cerai sama suami mu karena sok ngatur dan Mandul jangan banyak bacot kau ya”.

Bahwa postingan dan kalimat bermuatan penghinaan atau pencemaran nama baik yang dikirim oleh terdakwa pada akun Facebook tersebut dapat dilihat/diakses oleh masyarakat umum. Perbuatan terdakwa membuat Nuraisyah Harahap merasa terhina dan tercemar nama baiknya sehingga korban membuat laporan ke Polda Sumut. (man/ram)

MEDAN, SUMUTPOS.CO – Nuraisyah Harahap sangat keberatan dengan hukuman percobaan yang dijatuhkan oleh majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Madina terhadap terdakwa Siti Sofiah. Wanita yang akrab disapa Bebi ini berharap agar Pengadilan Tinggi (PT) Medan memperberat hukuman terhadap Siti Sofiah.

“Saya sangat keberatan dengan hukuman percobaan terhadap Siti Sofiah. Saya sakit hati, terhina dengan ucapan Siti Sofiah di Facebook. Saya harap hukumannya maksimal di PT Medan,” ujar Bebi di Sekretariatan Forum Wartawan Hukum (Forwakum) Sumatera Utara, Senin (27/11/2023).

Dia tak terima dengan putusan percobaan itu, lantaran Siti Sofiah telah terbukti melanggar UU Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). Apalagi, saksi ahli di persidangan juga menguatkan laporannya bahwa Siti Sofiah terbukti mencemarkan nama baiknya.

“Saya minta bantuan hukum ke Forwakum Sumut atas ketidakadilan majelis hakim PN Madina,” cetus Bebi. Bebi juga berharap agar Siti Sofiah segera ditahan. “Sudah tidak ada keadilan buat saya. Siapa yang mau dibilang mandul. Putusannya cuma percobaan, jadi semua orang bisa mudah nanti membuat kata-kata penghinaan di media sosial,” tandasnya.

Untuk itu, Bebi memohon perlindungan hukum ke Forwakum Sumut untuk membantunya menuntut keadilan. Bebi juga berencana akan melaporkan majelis hakim PN Madina yang menangani perkaranya yakni Arief Yudiarto selaku hakim ketua, Norman Juntua selaku hakim anggota dan Qisthi Widyastuti selaku hakim anggota ke Komisi Yudisial serta Hakim Pengawas.

Terpisah, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Leo Karnando Caniago mengaku telah mengajukan banding terhadap putusan tersebut. “Besok (Selasa) saya kirim memori bandingnya bang. Di persidangan saya juga sudah bilang banding,” cetus Leo.

Sebelumnya, terdakwa Siti Sofiah dituntut pidana penjara selama 1 tahun 3 bulan dan denda sebesar Rp50 juta, subsider 2 bulan kurungan. Pada 22 November 2023, Siti Sofiah dihukum pidana penjara selama 3 bulan dengan masa percobaan selama 6 bulan.

Siti Sofiah terbukti melanggar Pasal 27 ayat (3) sebagaimana dalam dakwaan tunggal melanggar Pasal 45 ayat (3) jo Pasal 27 ayat (3) UU RI No 19 Tahun 2016 Tentang Perubahan Atas UU RI No 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Dalam dakwaan JPU Leo Karnando Caniago, bahwa sekitar tahun 2017, terdakwa Siti Sofiah membuat sebuah akun Facebook atas nama Sofiah Tanjung. Pada Sabtu tanggal 24 Oktober 2020 sekira pukul 13.00 wib ketika saat terdakwa di Pesta Pernikahan, Jalan Istikomah Kecamatan Panyabungan 2 Kabupaten Mandailing Natal, terdakwa dengan sengaja dan tanpa hak telah mendistribusikan atau mentransmisikan atau membuat dapat diaksesnya Informasi atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan penghinaan atau pencemaran nama baik terhadap Nuraisyah Harahap.

Terdakwa mengomentari postingan di akun Facebook atas nama Aminah Lubis Inah sambil menandai/mentag atas nama Beby Aisyah milik Nuraisyah Harahap dengan tulisan/kalimat “Sok paten kali kau nggak tau diri kau aja cerai sama suami mu karena sok ngatur dan Mandul jangan banyak bacot kau ya”.

Bahwa postingan dan kalimat bermuatan penghinaan atau pencemaran nama baik yang dikirim oleh terdakwa pada akun Facebook tersebut dapat dilihat/diakses oleh masyarakat umum. Perbuatan terdakwa membuat Nuraisyah Harahap merasa terhina dan tercemar nama baiknya sehingga korban membuat laporan ke Polda Sumut. (man/ram)

spot_img

Artikel Terkait

spot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Read

Artikel Terbaru

/