30.6 C
Medan
Wednesday, February 28, 2024
spot_img
spot_img

3 WNI Relawan MER-C di Gaza Segera Dievakuasi

SUMUTPOS.CO – Usai hilang kontak selama beberapa hari terakhir, tiga WNI relawan Medical Emergency Rescue Committee (MER-C) dikabarkan ditahan oleh militer Israel. Dalam isu yang berkembang, kemarin (22/11), dua orang diantaranya ditangkap saat Israel menyerang Rumah Sakit Indonesia (RSI) di Gaza dalam dua hari terakhir.

Isu ini sontak membuat semua pihak panik. Termasuk, pihak Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) dan MER-C. Mengingat, ketiganya sudah lost contact dalam beberapa hari terakhir. Kemenlu dan MER-C langsung berupaya dengan segala cara untuk bisa menghubungi pihak-pihak yang ada di Gaza untuk memastikan kabar tersebut.

Juru Bicara Kemenlu Lalu Muhammad Iqbal mengaku, pihaknya telah memverifikasi langsung berita mengenai penangkapan 2 WNI relawan di RSI oleh pihak militer Israel. “Menurut sumber langsung di Gaza, ketiga WNI relawan saat ini dalam kondisi baik dan masih berada di RS Indonesia,” ujarnya saat dikonfirmasi, kemarin.

Ketiganya, kata dia, tengah bersiap-siap untuk evakuasi ke Gaza Selatan. Saat ini, Kemenlu terus memonitor kondisi 3 WNI tersebut.

Dalam kesempatan terpisah, Ketua Presidium (MER-C) Sarbini Abdul Murad membenarkan sempat mendapat kabar tersebut sekitar pukul 14.45 WIB. Dari kabar yang disampaikan, ada dua relawan yang ditahan oleh tentara Israel. Sementara satu orang lainnya tidak diketahui keberadaannya.

“Ini membuat kami risau, karena yang melaporkan adalah sumber kami yang langsung ada di RSI. Tentu ini membuat kami gelisah karena tiba-tiba ada berita 3 relawan di Gaza, dua diantaranya ditangkap,” jelasnya. Kabar tersebut diakuinya langsung membuat gelisah pihaknya dan Kemenlu.

Setelah melakukan berbagai upaya untuk mengkonfirmasi kabar tersebut, pada pukul 17.30 WIB, pihaknya kembali mendapat update terbaru mengenai 3 relawannya. Kabar baiknya, seluruh relawan dalam kondisi baik. “Kami mendapatkan kontak dari sumber kami dan kami langsung bisa berkomunikasi dengan salah satu relawan saudara Reza. Lalu, kami berkomunikasi dengan mereka,” ungkapnya.

Saat ini, lanjut dia, ketiga relawan dalam kondisi sehat dan selamat. Mereka berada di RSI untuk menunggu proses evakuasi ke Gaza Selatan. Mereka di RSI bersama 600 warga yang dirawat dan akan dievakuasi segera ke Gaza Selatan. Ada dua opsi lokasi evakuasi. Yakni, Rumah Sakit Al-Nasr dan Rumah Sakit Rafa di Gaza Selatan.”Ini membuat kami bahagia dan sumringah, karena sudah berhari-hari kami tidak mendapat kabar mereka,” pungkas Sarbini. (mia/jpg/ila)

SUMUTPOS.CO – Usai hilang kontak selama beberapa hari terakhir, tiga WNI relawan Medical Emergency Rescue Committee (MER-C) dikabarkan ditahan oleh militer Israel. Dalam isu yang berkembang, kemarin (22/11), dua orang diantaranya ditangkap saat Israel menyerang Rumah Sakit Indonesia (RSI) di Gaza dalam dua hari terakhir.

Isu ini sontak membuat semua pihak panik. Termasuk, pihak Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) dan MER-C. Mengingat, ketiganya sudah lost contact dalam beberapa hari terakhir. Kemenlu dan MER-C langsung berupaya dengan segala cara untuk bisa menghubungi pihak-pihak yang ada di Gaza untuk memastikan kabar tersebut.

Juru Bicara Kemenlu Lalu Muhammad Iqbal mengaku, pihaknya telah memverifikasi langsung berita mengenai penangkapan 2 WNI relawan di RSI oleh pihak militer Israel. “Menurut sumber langsung di Gaza, ketiga WNI relawan saat ini dalam kondisi baik dan masih berada di RS Indonesia,” ujarnya saat dikonfirmasi, kemarin.

Ketiganya, kata dia, tengah bersiap-siap untuk evakuasi ke Gaza Selatan. Saat ini, Kemenlu terus memonitor kondisi 3 WNI tersebut.

Dalam kesempatan terpisah, Ketua Presidium (MER-C) Sarbini Abdul Murad membenarkan sempat mendapat kabar tersebut sekitar pukul 14.45 WIB. Dari kabar yang disampaikan, ada dua relawan yang ditahan oleh tentara Israel. Sementara satu orang lainnya tidak diketahui keberadaannya.

“Ini membuat kami risau, karena yang melaporkan adalah sumber kami yang langsung ada di RSI. Tentu ini membuat kami gelisah karena tiba-tiba ada berita 3 relawan di Gaza, dua diantaranya ditangkap,” jelasnya. Kabar tersebut diakuinya langsung membuat gelisah pihaknya dan Kemenlu.

Setelah melakukan berbagai upaya untuk mengkonfirmasi kabar tersebut, pada pukul 17.30 WIB, pihaknya kembali mendapat update terbaru mengenai 3 relawannya. Kabar baiknya, seluruh relawan dalam kondisi baik. “Kami mendapatkan kontak dari sumber kami dan kami langsung bisa berkomunikasi dengan salah satu relawan saudara Reza. Lalu, kami berkomunikasi dengan mereka,” ungkapnya.

Saat ini, lanjut dia, ketiga relawan dalam kondisi sehat dan selamat. Mereka berada di RSI untuk menunggu proses evakuasi ke Gaza Selatan. Mereka di RSI bersama 600 warga yang dirawat dan akan dievakuasi segera ke Gaza Selatan. Ada dua opsi lokasi evakuasi. Yakni, Rumah Sakit Al-Nasr dan Rumah Sakit Rafa di Gaza Selatan.”Ini membuat kami bahagia dan sumringah, karena sudah berhari-hari kami tidak mendapat kabar mereka,” pungkas Sarbini. (mia/jpg/ila)

spot_img

Artikel Terkait

spot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Read

Artikel Terbaru

/