alexametrics
27 C
Medan
Monday, June 27, 2022

Kejatisu Mulai Usut Dugaan Korupsi Perjalanan Dinas DPRD Medan

Kasi Penkum Kejatisu, Sumanggar Siagian.

MEDAN, SUMUTPOS.CO -Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara (Kejati Sumut) mengaku sudah menerima laporan atas dugaan korupsi pada perjalan dinas fiktif anggota DPRD Kota Medan pada 2016 yang merugikan negara hingga Rp987 juta. Laporan disampaikan ke pos pelayanan pengaduan Kejati Sumut.

“Kita sudah menerima laporan itu, dari Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Gebrak Sumut dengan atasnama Saharuddin sebagai anggota LSM Gebrak Sumut dengan dugaan korupsi dilingkungan sekretariat DPRD Kota Medan,” ungkap Kepala Seksi Penerangan Hukum dan Humas Kejati Sumut, Sumanggar Siagian kepada wartawan di Kejati Sumut, kemarin siang.

Laporan tersebut diterima dan terutang pada nomor laporan N-D/N.2.3/L.2/08/2017, Jumat, 25 Agustus 2017. Laporan itu, untuk perjalan dinas seluruh anggota DPRD Kota Medan pada tahun anggaran (TA) 2016.”Anggaran Rp987 juta dengan modus ditalangi untuk perjalanan dinas DPRD Kota Medan,” papar Sumanggar.

Baca Juga :  Kejatisu Geledah Rumah Aspirasi Milik Romo

Untuk itu, Kejati Sumut segera melakukan upaya hukum lanjutan dengan melakukan pengusutan kasus serta melakukan penyeledikan kasus dugaan korupsi perjalanan Dinas DPRD Kota Medan tahun 2016 tersebut.

Taik hanya itu, dengan laporan berbeda, Kejati Sumut menerima laporan pengadaan pakaian dinas untuk anggota DPRD Kota Medan. Yang dilaporkan oleh LSM yang sama.

“Kemudian kita untuk menindaklanjuti atas pengadaan pakaian dinas untuk anggota DPRD Kota Medan tahun 2016. Namun, anggarannya belum diketahui,” jelasnya.

Selanjutnya, laporan ini akan dilakukan penelaan dan penelitian. Kemudian dilaporkan ke pimpinan Kejati Sumut, untuk ditindaklanjuti dan dilakukan proses atas laporan tersebut.”Dilaporan terindikasi ada fiktif. Kemudian, akan dilaporkan ke pimpinan untuk dilanjutkan,” ujarnya.

Baca Juga :  Diperiksa 6 Jam, Hasangapan Ditahan

Menyikapi puluhan anggota DPRD Medan terindikasi menerima aliran dana fiktif Rp1,2 miliar yang didapat melalui biaya perjalanan dinas dan penginapapan 13 hotel berbintang di berbagai daerah tahun 2016, Sekretariat DPRD Medan Abdul Aziz memilih tidak banyak berkomentar. Meski sudah mendengar soal informasi temuan BPK Perwakilan Sumut itu, namun ia tetap enggan berbicara dan meminta wartawan menyanakan masalah ini kepada Plt Sekwan Hj Alida yang waktu itu menjabat. “Saya gak mau komentari itulah, itukan bukan masa saya. Saya baru tiga bulan menjabat, lagian itu masa Plt Sekwan sebelum saya,” ujarnya, Senin (28/8).

Kasi Penkum Kejatisu, Sumanggar Siagian.

MEDAN, SUMUTPOS.CO -Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara (Kejati Sumut) mengaku sudah menerima laporan atas dugaan korupsi pada perjalan dinas fiktif anggota DPRD Kota Medan pada 2016 yang merugikan negara hingga Rp987 juta. Laporan disampaikan ke pos pelayanan pengaduan Kejati Sumut.

“Kita sudah menerima laporan itu, dari Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Gebrak Sumut dengan atasnama Saharuddin sebagai anggota LSM Gebrak Sumut dengan dugaan korupsi dilingkungan sekretariat DPRD Kota Medan,” ungkap Kepala Seksi Penerangan Hukum dan Humas Kejati Sumut, Sumanggar Siagian kepada wartawan di Kejati Sumut, kemarin siang.

Laporan tersebut diterima dan terutang pada nomor laporan N-D/N.2.3/L.2/08/2017, Jumat, 25 Agustus 2017. Laporan itu, untuk perjalan dinas seluruh anggota DPRD Kota Medan pada tahun anggaran (TA) 2016.”Anggaran Rp987 juta dengan modus ditalangi untuk perjalanan dinas DPRD Kota Medan,” papar Sumanggar.

Baca Juga :  8 Rumah di Marelan ‘Terbang’ Diterjang Puting Beliung

Untuk itu, Kejati Sumut segera melakukan upaya hukum lanjutan dengan melakukan pengusutan kasus serta melakukan penyeledikan kasus dugaan korupsi perjalanan Dinas DPRD Kota Medan tahun 2016 tersebut.

Taik hanya itu, dengan laporan berbeda, Kejati Sumut menerima laporan pengadaan pakaian dinas untuk anggota DPRD Kota Medan. Yang dilaporkan oleh LSM yang sama.

“Kemudian kita untuk menindaklanjuti atas pengadaan pakaian dinas untuk anggota DPRD Kota Medan tahun 2016. Namun, anggarannya belum diketahui,” jelasnya.

Selanjutnya, laporan ini akan dilakukan penelaan dan penelitian. Kemudian dilaporkan ke pimpinan Kejati Sumut, untuk ditindaklanjuti dan dilakukan proses atas laporan tersebut.”Dilaporan terindikasi ada fiktif. Kemudian, akan dilaporkan ke pimpinan untuk dilanjutkan,” ujarnya.

Baca Juga :  Lagi Sibuk, Kejatisu Ogah Sebut Nama Tersangka Korupsi BPAD Sumut

Menyikapi puluhan anggota DPRD Medan terindikasi menerima aliran dana fiktif Rp1,2 miliar yang didapat melalui biaya perjalanan dinas dan penginapapan 13 hotel berbintang di berbagai daerah tahun 2016, Sekretariat DPRD Medan Abdul Aziz memilih tidak banyak berkomentar. Meski sudah mendengar soal informasi temuan BPK Perwakilan Sumut itu, namun ia tetap enggan berbicara dan meminta wartawan menyanakan masalah ini kepada Plt Sekwan Hj Alida yang waktu itu menjabat. “Saya gak mau komentari itulah, itukan bukan masa saya. Saya baru tiga bulan menjabat, lagian itu masa Plt Sekwan sebelum saya,” ujarnya, Senin (28/8).

Most Read

Artikel Terbaru

/