alexametrics
27 C
Medan
Monday, June 27, 2022

Hadi Nasri Mengaku Siap

JAKARTA-Menduduki jabatan baru bukanlah pekerjaan yang ringan. Namun begitu, Hadi Nasri yang ditunjuk sebagai Kabid Binpfres PBSI mengaku siap mengemban tugas itu.

“Saya siap meski saya juga menyadari bahwa ini bukanlah tugas ringan, mengingat kondisi bulu tangkis nasional saat ini yang sedang terpuruk,” kata Hadi di Jakarta, Selasa (29/3), seusai bertemu Ketua Umum PBSI Djoko Santoso.
Hadi yang juga mantan anggota Tim Monitoring Kementerian Pemuda dan Olahraga itu dipercaya menggantikan posisi Lius Pongoh, yang mengundurkan diri sejak Januari 2011.
Dalam pertemuan dengan Djoko, Hadi menegaskan bahwa diperlukan kerja ekstra keras untuk mempertahankan tradisi medali emas di Olimpiade London 2012.

“Dengan materi pemain yang hampir tidak ada perubahan dalam beberapa tahun terakhir, sulit untuk berharap banyak kalau tidak diiringi dengan kerja ekstra keras,” kata Hadi, yang menjadi Wakil Ketua Bidang Pembinaan dan Prestasi (Wakil Ketua Binpres) saat Indonesia meraih dua emas Olimpiade 1992 Barcelona melalui Alan Budikusuma dan Susi Susanti.

Baca Juga :  Tempati Blok Amrozi, Istri Mencoba Ikhlas

Karena baru dipercaya sebagai ketua di bidang yang strategis tersebut, Hadi mengakui bahwa ia belum bisa menjanjikan apa-apa. Pasalnya, tidak mungkin untuk menyulap prestasi dalam waktu singkat.
“Apa yang bisa saya lakukan dalam waktu dekat adalah melakukan konsolidasi dengan para pemain, pelatih, dan para pengurus, serta berdiskusi dengan mereka mengenai apa yang harus dikerjakan,” katanya.
Hadi juga menegaskan bahwa situasi pada Olimpiade Barcelona 1992 berbeda dengan situasi yang dihadapi bulu tangkis Indonesia kini. (net/jpnn)

JAKARTA-Menduduki jabatan baru bukanlah pekerjaan yang ringan. Namun begitu, Hadi Nasri yang ditunjuk sebagai Kabid Binpfres PBSI mengaku siap mengemban tugas itu.

“Saya siap meski saya juga menyadari bahwa ini bukanlah tugas ringan, mengingat kondisi bulu tangkis nasional saat ini yang sedang terpuruk,” kata Hadi di Jakarta, Selasa (29/3), seusai bertemu Ketua Umum PBSI Djoko Santoso.
Hadi yang juga mantan anggota Tim Monitoring Kementerian Pemuda dan Olahraga itu dipercaya menggantikan posisi Lius Pongoh, yang mengundurkan diri sejak Januari 2011.
Dalam pertemuan dengan Djoko, Hadi menegaskan bahwa diperlukan kerja ekstra keras untuk mempertahankan tradisi medali emas di Olimpiade London 2012.

“Dengan materi pemain yang hampir tidak ada perubahan dalam beberapa tahun terakhir, sulit untuk berharap banyak kalau tidak diiringi dengan kerja ekstra keras,” kata Hadi, yang menjadi Wakil Ketua Bidang Pembinaan dan Prestasi (Wakil Ketua Binpres) saat Indonesia meraih dua emas Olimpiade 1992 Barcelona melalui Alan Budikusuma dan Susi Susanti.

Baca Juga :  Gelar Pilgubsu, Pemprovsu Masih Berutang Rp508,55 Miliar

Karena baru dipercaya sebagai ketua di bidang yang strategis tersebut, Hadi mengakui bahwa ia belum bisa menjanjikan apa-apa. Pasalnya, tidak mungkin untuk menyulap prestasi dalam waktu singkat.
“Apa yang bisa saya lakukan dalam waktu dekat adalah melakukan konsolidasi dengan para pemain, pelatih, dan para pengurus, serta berdiskusi dengan mereka mengenai apa yang harus dikerjakan,” katanya.
Hadi juga menegaskan bahwa situasi pada Olimpiade Barcelona 1992 berbeda dengan situasi yang dihadapi bulu tangkis Indonesia kini. (net/jpnn)

Most Read

Honda Brio The Featuristic City Car

King James Menangkan Heat

Perampas Senjata Anggota Polri Ditembak

Poldasu Tindak 22.145 Pengendara

Artikel Terbaru

/