30 C
Medan
Wednesday, February 28, 2024
spot_img
spot_img

Bawaslu Menunggu Administrasi dari Polda Sumut

MEDAN, SUMUTPOS.CO – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Sumut memberikan respon terkait pernyataan dari Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) RI, yang menunggu laporan terhadap anggota Bawaslu Kota Medan, Azlansyah Hasibuan (32), sebagai tersangka, kasus pemerasan terhadap seorang calon legislatif (Caleg) di Kota Medan.

Anggota Bawaslu Sumut, Suhadi Sukendar Situmorang menjelaskan dalam waktu dekat pihaknya, melengkapi berkas untuk disampaikan ke Bawaslu RI, untuk dijadikan sebagai laporan atau pengaduan terhadap Azlansyah ke DKPP untuk memproses etiknya.

Suhadi mengungkapkan pihak Bawaslu Sumut menunggu satu administrasi lagi, dari penyidik Polda Sumut, dalam kasus pemerasan dilakukan oleh anggota Bawaslu Kota Medan itu.

“DKPP menunggu dari Bawaslu Sumut terkait Azlan. Ada satu administrasi lagi dari pihak kepolisian yang masih ditunggu,” kata Suhadi kepada wartawan, disela-sela kegiatan Sosialisasi Pengawasan Pemilu Partisipatif kepada stakeholder, digelar Grand Central Premier Hotel, di Jalan Merak Jingga, Kota Medan, Jumat (1/12/2023).

Suhadi mengungkapkan tinggal selangkah lagi, kelengkapan berkas untuk disampaikan ke Bawaslu RI, sebagai laporan ke DKPP RI, dalam proses etik anggota Bawaslu Kota Medan itu.

“Atas dasar itu, Bawaslu Sumut menyurati Bawaslu RI. Kemudian, Bawaslu RI ke DKPP dan itu mekanismenya,” tutur Suhadi.

Suhadi menjelaskan bahwa bila sudah menjadi sebagai terdakwa itu, akan diteruskan Bawaslu RI ke DKPP. Nantinya, DKPP yang memutuskan apakah diberhentikan atau tidak. Selanjutnya, Bawaslu RI menjalankan putusan tersebut, terhadap Azlansyah.

“Bawaslu Sumut menghargai proses hukum, yang dilakukan oleh penyidik kepolisian, terhadap kasus dugaan pemerasan yang dilakukan oleh oknum Bawaslu Kota Medan. Yang saat ini, sedang berproses,” sebut Suhadi.

Suhadi, yang juga menjabat sebagai Kordinator Divisi Pencegahan, Pengawasan dan Partisipasi dan Sosialisasi (P3S) Bawaslu Sumut, menjelaskan Bawaslu Sumut, memberikan pendampingan terhadap anggota Bawaslu Kota Medan. Statusnya masih tersangka dan belum pelimpahan kepada kejaksaan.

Disamping itu, Suhadi mengungkapkan Anggota Bawaslu RI, Lolly Suhenty juga sudah berkunjung ke rumah keluarga Azlansyah di Kota Medan, Rabu 29 November 2023. Dalam rangka memberikan semangat kepada istri Azlansyah.

“Pimpinan Bawaslu RI ke rumah yang bersangkutan, untuk memberikan semangat. Karena pada sisi lain, juga publik dan hukum harus menjunjung tinggi azas praduga tidak bersalah. Sebelum ada putusan hukum yang berkekuatan tetap,” jelas Suhadi.

Suhadi menjelaskan dalam kasus menjerat Azlansyah ini, pihak Bawaslu Sumut sudah melakukan pemeringkatan secara internal terhadap 4 komisioner dan kepala sekretariat Bawaslu Kota Medan.

“Tapi, Bawaslu Sumut menghargai proses hukum. Teman komisioner Bawaslu sudah dipanggil dan belum ada keterlibatan mereka. Kita juga sudah memeriksa secara internal semua komisioner Bawaslu Medan,” tandas Suhadi.(gus/ram)

MEDAN, SUMUTPOS.CO – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Sumut memberikan respon terkait pernyataan dari Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) RI, yang menunggu laporan terhadap anggota Bawaslu Kota Medan, Azlansyah Hasibuan (32), sebagai tersangka, kasus pemerasan terhadap seorang calon legislatif (Caleg) di Kota Medan.

Anggota Bawaslu Sumut, Suhadi Sukendar Situmorang menjelaskan dalam waktu dekat pihaknya, melengkapi berkas untuk disampaikan ke Bawaslu RI, untuk dijadikan sebagai laporan atau pengaduan terhadap Azlansyah ke DKPP untuk memproses etiknya.

Suhadi mengungkapkan pihak Bawaslu Sumut menunggu satu administrasi lagi, dari penyidik Polda Sumut, dalam kasus pemerasan dilakukan oleh anggota Bawaslu Kota Medan itu.

“DKPP menunggu dari Bawaslu Sumut terkait Azlan. Ada satu administrasi lagi dari pihak kepolisian yang masih ditunggu,” kata Suhadi kepada wartawan, disela-sela kegiatan Sosialisasi Pengawasan Pemilu Partisipatif kepada stakeholder, digelar Grand Central Premier Hotel, di Jalan Merak Jingga, Kota Medan, Jumat (1/12/2023).

Suhadi mengungkapkan tinggal selangkah lagi, kelengkapan berkas untuk disampaikan ke Bawaslu RI, sebagai laporan ke DKPP RI, dalam proses etik anggota Bawaslu Kota Medan itu.

“Atas dasar itu, Bawaslu Sumut menyurati Bawaslu RI. Kemudian, Bawaslu RI ke DKPP dan itu mekanismenya,” tutur Suhadi.

Suhadi menjelaskan bahwa bila sudah menjadi sebagai terdakwa itu, akan diteruskan Bawaslu RI ke DKPP. Nantinya, DKPP yang memutuskan apakah diberhentikan atau tidak. Selanjutnya, Bawaslu RI menjalankan putusan tersebut, terhadap Azlansyah.

“Bawaslu Sumut menghargai proses hukum, yang dilakukan oleh penyidik kepolisian, terhadap kasus dugaan pemerasan yang dilakukan oleh oknum Bawaslu Kota Medan. Yang saat ini, sedang berproses,” sebut Suhadi.

Suhadi, yang juga menjabat sebagai Kordinator Divisi Pencegahan, Pengawasan dan Partisipasi dan Sosialisasi (P3S) Bawaslu Sumut, menjelaskan Bawaslu Sumut, memberikan pendampingan terhadap anggota Bawaslu Kota Medan. Statusnya masih tersangka dan belum pelimpahan kepada kejaksaan.

Disamping itu, Suhadi mengungkapkan Anggota Bawaslu RI, Lolly Suhenty juga sudah berkunjung ke rumah keluarga Azlansyah di Kota Medan, Rabu 29 November 2023. Dalam rangka memberikan semangat kepada istri Azlansyah.

“Pimpinan Bawaslu RI ke rumah yang bersangkutan, untuk memberikan semangat. Karena pada sisi lain, juga publik dan hukum harus menjunjung tinggi azas praduga tidak bersalah. Sebelum ada putusan hukum yang berkekuatan tetap,” jelas Suhadi.

Suhadi menjelaskan dalam kasus menjerat Azlansyah ini, pihak Bawaslu Sumut sudah melakukan pemeringkatan secara internal terhadap 4 komisioner dan kepala sekretariat Bawaslu Kota Medan.

“Tapi, Bawaslu Sumut menghargai proses hukum. Teman komisioner Bawaslu sudah dipanggil dan belum ada keterlibatan mereka. Kita juga sudah memeriksa secara internal semua komisioner Bawaslu Medan,” tandas Suhadi.(gus/ram)

spot_img

Artikel Terkait

spot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Read

Artikel Terbaru

/