alexametrics
30.6 C
Medan
Tuesday, August 16, 2022
spot_img

Twitter Mulai Terapkan Aturan Ujaran Kebencian dan Pelecehan

Foto:Ilustrasi
Aplikasi Twitter di layar sebuah ponsel.

NEW YORK, SUMUTPOS.CO – Twitter telah mulai memberlakukan peraturan baruuntuk melarangpernyataan yang berisi “kebencian dan pelecehan” dalam jaringan sosial, termasuk pesan yang mendorong atau menyanjung kekerasan.

Situs media sosial populer itu mencabut sementaraakun kelompok ekstrem kanan Inggris yang bernama Britain First, yang secara berkala memasang video penghasutan untuk menunjukkan apa yang disebutnya, orang-orang Islam yang terlibat dalam tindakan kekerasan.

Akun pribadi dua pemimpin kelompok itu, Jayda Fransen dan Paul Golding, juga ditutup.

Presiden Amerika Donald Trump bulan lalumencuit lagi tiga video dari akun Fransen yang menunjukkan apa yang disebutnya orang-orang Islam yang melakukan tindak kekerasan. Cuitan tersebut mendorong sejumlah anggota parlemen di Amerika dan Inggris untuk berbicara menentang Trump dan Britain First.Beberapa anggota parlemen Inggris bahkan meminta agar kunjungan kenegaraan Trump ke negara itu dibatalkan.

Baca Juga :  Ahmad Dhani Jalani Sidang Perdana

Setelah Belanda membantah kebenaran salah satu video yang disebar ulang oleh Trump itu, Gedung Putih membela tindakan Trump,dengan mengatakan bahwa “tidak menjadi soal” apakah video itu betul atau tidak,karena “ancaman yang ditunjukkannya nyata”.

Twitter telah dikecam karena memberi status “telah diverifikasi” kepada akun orang-orang yang terlibat dengan kelompok-kelompok ekstrem kanan dan neo-Nazi. (voa)

Foto:Ilustrasi
Aplikasi Twitter di layar sebuah ponsel.

NEW YORK, SUMUTPOS.CO – Twitter telah mulai memberlakukan peraturan baruuntuk melarangpernyataan yang berisi “kebencian dan pelecehan” dalam jaringan sosial, termasuk pesan yang mendorong atau menyanjung kekerasan.

Situs media sosial populer itu mencabut sementaraakun kelompok ekstrem kanan Inggris yang bernama Britain First, yang secara berkala memasang video penghasutan untuk menunjukkan apa yang disebutnya, orang-orang Islam yang terlibat dalam tindakan kekerasan.

Akun pribadi dua pemimpin kelompok itu, Jayda Fransen dan Paul Golding, juga ditutup.

Presiden Amerika Donald Trump bulan lalumencuit lagi tiga video dari akun Fransen yang menunjukkan apa yang disebutnya orang-orang Islam yang melakukan tindak kekerasan. Cuitan tersebut mendorong sejumlah anggota parlemen di Amerika dan Inggris untuk berbicara menentang Trump dan Britain First.Beberapa anggota parlemen Inggris bahkan meminta agar kunjungan kenegaraan Trump ke negara itu dibatalkan.

Baca Juga :  Berkomitmen Untuk Pasar Anak Muda, Infinix Persiapkan Gebrakan di Kota Medan

Setelah Belanda membantah kebenaran salah satu video yang disebar ulang oleh Trump itu, Gedung Putih membela tindakan Trump,dengan mengatakan bahwa “tidak menjadi soal” apakah video itu betul atau tidak,karena “ancaman yang ditunjukkannya nyata”.

Twitter telah dikecam karena memberi status “telah diverifikasi” kepada akun orang-orang yang terlibat dengan kelompok-kelompok ekstrem kanan dan neo-Nazi. (voa)

spot_imgspot_imgspot_img

Most Read

Artikel Terbaru

/