alexametrics
24.5 C
Medan
Thursday, May 19, 2022

Gaun Pengantin Susah Dibuka, Suami Bogem Istri

Mimpi buruk itu dialami Amy Dawson, 22 tahun, yang menikah dengan laki-laki pujaannya, Gavin Golightly, Agustus tahun lalu.
Mimpi buruk itu dialami Amy Dawson, 22 tahun, yang menikah dengan laki-laki pujaannya, Gavin Golightly, Agustus tahun lalu.

SUMUTPOS.CO – Seorang pengantin baru dihajar suaminya di malam pertama gara-gara si pria tak bisa membuka gaun pasangannya .

Mimpi buruk itu dialami Amy Dawson, 22 tahun, yang menikah dengan laki-laki pujaannya, Gavin Golightly, Agustus tahun lalu.

Setelah menjamu tamu dalam pesta di sebuah hotel di County Durham, Inggris , malapetaka itu terjadi ketika Golightly, 29 tahun, diminta sang istri membuka baju pengantinnya. Karena tidak bisa-bisa membukanya, pecah perang mulut yang berakhir dengan didorongnya sang istri ke lantai.

Tidak hanya itu, Golightly lantas menyarangkan kepalan tinjunya ke muka istrinya. Setelah itu, Golightly pergi keluar kamar. Ketika Dawson mencoba kabur, sang suami kembali dan menghajarnya lagi. Dawson langsung melaporkan suaminya ke polisi dan menggugat cerai.

Baca Juga :  Biar Makin Mirip, Kembar Operasi Plastik

Dalam sidang di Pengadilan Peterlee, belum lama ini, Golightly, yang mengakui kesalahannya, dihukum kerja sosial selama 24 bulan. Golightly dilarang menghubungi Dawson secara langsung atau tidak langsung.Ia juga dihukum membayar ganti rugi ke Dawson sebesar 200 pound (Rp 3,9 juta), serta ongkos perkara 85 pound.

“Hukuman itu terlalu ringan,” kata Dawson.

Dawson mengisahkan, awalnya Golightly sangat lembut dan penuh kasih sayang.

Ketika saya pertama kali bertemu Gavin, dia sangat baik,” katanya.

“Dia sangat perhatian dan menyayangi. Ketika tahu kami akan punya anak, kami sangat bahagia,” katanya.

“Ketika dia menyerang saya di malam pertama kami, saya merasa akan mati. Saya begitu ketakutan.”

Baca Juga :  Wow... Gaun Pengantin Raisa Dirancang Designer Kelas Dunia

Golightly semula mengaku dia mabuk dan tidak ingat apa yang terjadi, namun ia akhirnya mengakui kesalahannya. (BBC)

Mimpi buruk itu dialami Amy Dawson, 22 tahun, yang menikah dengan laki-laki pujaannya, Gavin Golightly, Agustus tahun lalu.
Mimpi buruk itu dialami Amy Dawson, 22 tahun, yang menikah dengan laki-laki pujaannya, Gavin Golightly, Agustus tahun lalu.

SUMUTPOS.CO – Seorang pengantin baru dihajar suaminya di malam pertama gara-gara si pria tak bisa membuka gaun pasangannya .

Mimpi buruk itu dialami Amy Dawson, 22 tahun, yang menikah dengan laki-laki pujaannya, Gavin Golightly, Agustus tahun lalu.

Setelah menjamu tamu dalam pesta di sebuah hotel di County Durham, Inggris , malapetaka itu terjadi ketika Golightly, 29 tahun, diminta sang istri membuka baju pengantinnya. Karena tidak bisa-bisa membukanya, pecah perang mulut yang berakhir dengan didorongnya sang istri ke lantai.

Tidak hanya itu, Golightly lantas menyarangkan kepalan tinjunya ke muka istrinya. Setelah itu, Golightly pergi keluar kamar. Ketika Dawson mencoba kabur, sang suami kembali dan menghajarnya lagi. Dawson langsung melaporkan suaminya ke polisi dan menggugat cerai.

Baca Juga :  Diisukan Lepas Lajang, Rossa Tertawa

Dalam sidang di Pengadilan Peterlee, belum lama ini, Golightly, yang mengakui kesalahannya, dihukum kerja sosial selama 24 bulan. Golightly dilarang menghubungi Dawson secara langsung atau tidak langsung.Ia juga dihukum membayar ganti rugi ke Dawson sebesar 200 pound (Rp 3,9 juta), serta ongkos perkara 85 pound.

“Hukuman itu terlalu ringan,” kata Dawson.

Dawson mengisahkan, awalnya Golightly sangat lembut dan penuh kasih sayang.

Ketika saya pertama kali bertemu Gavin, dia sangat baik,” katanya.

“Dia sangat perhatian dan menyayangi. Ketika tahu kami akan punya anak, kami sangat bahagia,” katanya.

“Ketika dia menyerang saya di malam pertama kami, saya merasa akan mati. Saya begitu ketakutan.”

Baca Juga :  Biar Makin Mirip, Kembar Operasi Plastik

Golightly semula mengaku dia mabuk dan tidak ingat apa yang terjadi, namun ia akhirnya mengakui kesalahannya. (BBC)

Most Read

Artikel Terbaru

/